Drama

Tata Artistik Pertunjukan

ilustrasi panggung
Jangan Lupa Di Rate Ya!
Tinggal Pilih Bintang Saja!

Stage Manager

Di dalam sebuah pertunjukkan teater terdapat istilah stage manager, istilah tersebut diperuntukkan kepada orang yang bertugas membantu sutradara dalam mengkoordinasi seluruh pelaksaan tugas-tugas teater.  Stage manager menurut Sulistianto (2008:105) adalah sraf eksekutif yang yang mengatur panggung dan seluruh perlengkapannya. Tugas dan tanggung jawab stage manager dan staf panggung adalah mengatur urutan pementasan berdasarkan arahan pimpinan artistik serta mengakumulasi berbagai kebutuhan mulai dari alat-alat musik yang digunakan pementasan hingga bagaimana setting, pencahayaan, musik dan efek musik serta berbagai kebutuhan lain yang diminta pimpinan produksi atau penyaji karya seni dalam suatu produksi pementasan. Stage Manager bertugas memimpin pertunjukan atau pementasan dalam artian pemimpin langsung dilapangan pada saat pertunjukan, membantu sutradara dalam mengkoordinasi dan persiapan pemain serta pekerja teater. Selain itu tugas stage manager adalah merumuskan atau menetapkan secara lebih detail pelaksanaan acara pada hari-H terutama pada konsep penampilan dan pengisi acara, tata panggung dan tata lampu serta terjun langsung ke lapangan pada hari-H dan turun tangan langsung. Run down adalah detail susunan acara dalam suatu kegiatan pada hari-H. Dalam run down tercantum secara detail person yang terlibat dan peralatan yang dibutuhkan dalam setiap penampilan serta keteranganketerangan yang diperlukan.


Tata Rias
Tata rias secara umum dapat diartikan sebagai seni mengubah penampilan wajah menjadi lebih sempurna. Tata rias dalam teater mempunyai arti lebih spesifik yaitu seni mengubah wajah untuk menggambarkan karakter tokoh. Di dalam sebuah pertunjukkan teater tata rias merupakan salah satu unsur yang paling penting. Bentuk tata rias untuk setiap pemain teater selalu disesuaikan dengan peran yang dimainkan, misalnya jika seorang pemain memerankan tokoh antagonis maka tata rias yang digunakan akan disesuaikan dengan wajah orang yang pemarah.

Rias menurut Endraswara (2011:97) adalah seni menggunakan bahan kosmetika untuk menciptakan wajah peran sesuai dengan tuntutan lakon. Tata rias adalah seni mengguankan bahan-bahan kosmetika untuk mewujudkan wajah peranan (Haryamawan, 1993:135). Terwujudnya wajah harus dipandang dari titik lihat audience, oleh sebab itu ada dua hal yang harus diperhatikan dalam tata rias pentas yaitu lighting dan jarak antara pemain dengan audience. Dalam hal ini tata rias digunakan untuk memberikan bantuan dengan jalan memberikan dandanan atau perubahan-perubahan pada para pemain hingga terbentuk dunia panggung dengan suasana yang kena dan wajar. Artinya tata rias dapat memberikan efek yang lain terhadap peran yang dimainkan oleh aktor dalam pementasan sebuah teater, sehingga dapat menciptakan suasana yang sama dengan realita. Fungsi tata rias dapat dikatakan sebagai fungsi pokok, dapat juga dikatakan sebagai fungsi bantuan. Dapat dikatakan sebagai fungsi pokok ketika riasan tersebut benar-benar dibuat berbeda dengan wajah asli pemainnya. Misalnya ketika ada seorang gadis belia yang berperan sebagai nenek tua, atau seorang wanita memainkan peran sebagai laki-laki. Sedangkan untuk fungsi bantuan dapat dicontohkan ketika ada seorang gadis muda di panggung harus memainkan peranan sebagai gadis muda, tetapi memerlukan riasan wajah, rambut, dan hal-hal kecil lainnya. Riasan akan terlihat lebih berhasil ketika pemain juga memiliki syarat-syarat watak, tipe, dan keahlian yang dibutuhkan oleh peranan yang akan dilakukannya.  Dalam merias aktor atau aktris perlu adanya proses kreatif, hal ini diperlukan agar hasil kerjanya memiliki nilai artistik. Tata rias memerlukan jiwa seni, tujuannya agar sejalan dengan karakter yang dimainkan. Rias (Endraswara, 2011:101) mengemban tugas sebagai berikut.

  1. Memperjelas apa yang akan dinyatakan tokoh.
  2. Menjelaskan kepribadian tokoh (jenis, bangsa, watak, usia) dan mengungkapkan hubungan logis tokoh dengan nilai hakiki keseluruhan lakon tersebut.
  3. Tata pakaian Tata pakaian dengan tata rias memiliki keterkaitan, tata pakaian juga memiliki peran yang sama dengan rias yaitu untuk membawakan peranannya sesuai dengan tuntutan lakon.

Jika peranan tidak menghendaki kekhususan wajah, sebaiknya pemeran tokoh berdandan secantik mungkin, yaitu sejauh tingkah dramatiknya tidak dirugikan oleh dandanannya, karena pada dasarnya penoton lebih menyukai dengan sebuah keindahan (Haryamawan, 1993:136). Mengenai kepribadian, yang harus diperhatikan adalah bentuk tubuh secara keseluruhan, lebih daripada wajah. Harus ada perbandingan yang sesuai di dalam proses kemanusiaan umum terdapat di dalam diri seseorang. Misalnya ketika pemain drama memerankan seorang nenek tua, dengan wajah penuh kerutan dan rambut yang sudah beruban, tetapi bentuk dan sikap tubuh terlihat muda, tentulah akan nampak tidak sesuai atau terkesan lucu. Lebih baik penonton melihat pemain tersebut tidak tua daripada harus melihat pemain drama yang tidak bisa memperlihatkan ketuaanya, oleh sebab dalam tata rias juga harus memeperhatikan kepribadian pemainnya terlebih dalam bentuk tubuh secara keseluruhan. Dalam memilih alat rias, menurut (Endraswara, 2011:99) penata rias hendaklah memperhatikan beberapa hal yaitu alat rias yang tidak memiliki efek samping, jenis dan warna yang digunakan lengkap, mudah dihapus tetapi tidak luntur dengan keringat, dan dapat memberikan berbagai efek. Dilihat dari segi sifatnya tata rias diklasifikasikan menjadi lima yaitu.

  1. Rata dan halusnya base. Kegunaan base adalah untuk melindungi kulit, memudahkan pelaksanaan make-up dan penghapusannya.
  2. Kesamaan foundation, fungsinya untuk memberikan dasar kulit sesuai dengan warna kulit yang diperankan. Biasanya berwujud stick atau  pasta.
  3. Lines ini berguna untuk memberikan batas anatomi wajah biasanya berupa eyebrow pencil, eyelash (pelengkap bulu mata), lipstick, higlight, dan shadow (menciptakan efek tiga dimensi).
  4. Rouge, bermanfaat untuk menghidupkan bagian pipi dekat mata tulang pipi, dagu, dan kelopak mata.
  5. Cleansing (cream). Cream pembersih efektif menghilangkan semua riasan yang sudah dibentuk.

Dalam merias seseorang memang dibutuhkan keahlian khusus dan pengalaman yang cukup agar make-up yang dibentuk dapat terlihat lebih maksimal. Garis-garis yang digambarkan di wajah pemeran hendaklah dibuat sewajar dan sealamiah mungkin. Hal ini bertujuan agar dalam pementasan teater. Tata rias selalu akan menghasilkan watak atau seringkali rias yang menyesuaikan wataka pelaku (Endraswara, 2011:98).

Melihat hubungan rias dengan watak yang akan diperankan, Waluyo (Endraswara, 2011:98) membagi jenis rias menjadai delapan, yaitu:

  1. Rias jenis
    Pada rias jenis ini dilakukan ketika perias harus mengubah seorang lakilaki menjadi perempuan, atau perempuan menjadi laki-laki.
  2. Rias bangsa
    Rias bangsa ini terjadi jika seorang pemain bangsa Indonesia memainkan peran sebagai orang asing (Inggris). Dalam hal ini diperlukan adanya pengetahuan terhadap bangsa-bangsa yang akan diperankan mulai dari wataknya, sifat bangsa, dan tipenya.
  3. Rias usia
    Rias usia ini dapat diaplikasikan ketika seorang gadis belia memerankan seorang nenek tua.
  4. Rias tokoh dan watak
    Pengertian rias tokoh digabungkan dengan rias watak, karena di dalam masyarakat orang dapat membedakan antara tokoh pelacur dengan tokoh ibu yanag saleh, umpamanya. Dari masing-masing tokoh tersebut jelas menunjukkan watak dan bentuk luar yang berbeda.
  5. Rias temporal
    Rias yang dilakukan ketika terdapat perbedaan waktu dalam memerankan adegan. Misalnya rias orang bangun tidur dengan rias hendak ke pesta.
  6. Rias aksen
    Riasan yang memberikan tekanan terhadap pemeran yang sudah mendekati peranan yang akan dimainkannya. Misalnya pemuda Jawa yang akan berperan sebagai pemuda Jawa.
  7. Rias lokal
    Riasan yang ditentukan oleh tempat, misalnya riasan narapidana yang ada di dalam penjara berbeda dengan ketika ia sudah bebas.

Praktek tata rias memaparkan urutan kerja dalam merias pemain. Tata urutan kerja atau prosedur tata rias perlu diketahui agar proses berjalan secara efektif dengan hasil yang maksimal. Seorang penata rias dalam merias aktor maupun aktrisnya tidak sembarang dalam mengaplikasikannya, butuh beberapa tahapan agar rias yang dihasilkan dapat sesuai dengan karakter yang diharapkan.

 Berikut ini urutan atau prosedur seorang penata rias dalam merias aktor atau aktrisnya.

  1. Persiapan
    Persiapan merupakan tahapan yang penting dalam praktek tata rias. Seorang penata rias perlu melakukan persiapan berupa perencanaan, persiapan tempat, bahan dan peralatan, serta persiapan pemain.
  • a) Perencanaan
    Perencanaan dimulai dengan diskusi dengan sutradra, pemain, dan penata artistik yang lain. Penata rias mencatat masukan-masukan dari sutradara terkait dengan tata rias. Catatan sutradara sebagai masukan bagi penata rias untuk membuat desain atau rancangan.
  • b) Persiapan tempat
    Tempat untuk merias memiliki pengaruh yang cukup besarterhadap keberhasilan suatu hasil kerja. Tempat rias idealnya memiliki cermin yang dilengkapi dengan penerangan yang cukup. Cermin yang dibutuhkan untuk tata rias setidaknya berukuran relatif besar sehingga mampu menangkap bagian tubuh dan wajah pemain secara utuh. Selain cermin juga dibutuhkan adanya kursi khusus untuk merias, misalnya kursi hidrolik yang bisa diputar dan dinaik-turunkan secara otomatis sehingga penata rias tidak perlu membungkuk atau berpindah tempat
  • c) Persiapan bahan dan peralatan
    Seorang penata rias harus tahu bahan apa saja yang dibutuhkan untuk melakukan kerjanya. Bahan dan peralatan ditata sedemikian rupa dan harus diketahui secara persis tempatnya agar saat praktek tidak disibukkan dengan mencari bahan atau alat yang harus digunakan.
  • d) Persiapan pemain

Seorang penata rias harus bisa mengukur berapa waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaannya. Termasuk menghitung berapa waktu yang dibutuhkan untuk melakukan persiapan seorang pemain untuk siap dirias.

  1. Desain
    Desain adalah rancangan berupa gambar atau sketsa sebagai dasar penciptaan. Membuat desain pada dasarnya adalah menuangkan gagasan dalam bentuk gambar atau sketsa. Proses tata rias memerlukan desain sebelum bahan-bahan kosmetik diaplikasikan pada wajah pemain. Desain mempermudah kerja penata rias dengan hasil yang maksimal.
  2. Merias
    Desain pada akhirnya diaplikasikan pada pemeran. Seorang penata rias bekerja berdasarkan desain yang telah dibuat. Seorang penata rias bisa menyerahkan sebagian pekerjaannya pada seorang asisten dengan tetap berpedoman pada desain. Penata rias melakukan kontrol dan penyempurnaan agar hasil sebagaimana yang diharapkan.
  3. Tata Kostum

Tata kostum adalah seni pakaian dan segala perlengkapan yang menyertai untuk menggambarkan tokoh. Tata busana termasuk segala asesoris seperti topi, sepatu, syal, kalung, gelang, dan segala unsur yang melekat pada pakaian. Tata busana dalam teater memiliki peranan penting untuk menggambarkan tokoh. Menurut Endraswara (2011:102) tata kostum bertujuann untuk hal-hal berikut:

  1. Membantu mengidentifikasi periode saat lakon itu dilaksanakan. Kesesuaian periode ini juga diikuti dengan kesesuaian tema, karakter, dan akting.
  2. Membantu mengindividualisasikan pemain. Artinya setiap pemain diberikan kostum yang berbeda-beda.
  3. Kostum menunjukkan asal-usul dan status sosial orang tersebut. Dari kostum yang dikenakan penonton akan mengetahui apakah orang tersebut dari kota, desa, golongan terpelajar, atau dari kalangan elit menengah atas atau bawah.
  4. Kostum juga dapat menunjukkan waktu dan peristiwa itu terjadi (bagi kalangan tertentu). Misalnya pakaian pagi hari, sore, malam, ada pakaian sekolah, pakaian kerja, dan seterusnya. Untuk rakyat jelata tentu perbedaan itu tidak ada.
  5. Kostum juga mengekspresikan usia orang. Jadi dengan kostum yang dikenakan harus diyakinkan apakah orang tersebut sudah tua, paruh bayam, remaja, atau kanak-kanak.
  6. Kostum juga dapat mengekespresikan gaya permainan. Misalnya jika kostum yang dikenakan pemain adalah kostum yang aneh-aneh maka drama yang ditampilkan bisa berupa banyolan atau lawakan.
  7. Kostum, bagaimanapun rumitnya harus membantu gerak-gerik aktor di pentas, dan membantu aktor mengekspresikan wataknya. Sebaliknya ksotum yang mengganggu grakan aktor di pentas dapat diganti, walaupun kurang sesuai dengan tuntutan lakon. Misalnya penggunaan blangkon pada pemain, hal tersebut akan mengganggu jika adegan yang dilakukan oleh pemain banyak mengundang gerak (misal ketika perang), karena blangkon akan lebih sering jatuh dan mengganggu gerak pemainnya.

Postur tubuh tertentu membutuhkan riasan yang berlainan. Setiap tokoh ada yang besar, kecil, lentur, dan sebagainya hingga menuntut rias yang bervariasi. Menurut Endraswara (2011:103) berdasarkan sifat dan fungsinya, kostum dibedakan menjadi berikut:

  1. Pakaian dasar atau foundation. Merupakan bagian kostum yang memberikan latar belakang pada kostum yang akan dikenakan. Dapat juga berupa penambahan pada bagian tertentu untuk membentuk tubuh seperti yang dikehendaki lakon misalnya: wanita hamil, perut gendut, bungkuk, dan lain sebagainya.
  2. Pakaian kaki (sepatu). Bentuk sepatu yang dikenakan memberikan efek visual bagi penonton, serta memberikan pengaruh terhadap gaya berjalan aktor. Sepatu yaang dikenakan menunjukkan profesi tertentu (militer, raja, dewa) alas kaki bukan sekedar pakaian kaki yang tidak memiliki makna dalam sebuah pementasan.
  3. Pakaian tubuh (body). Pakaian tubuh disesuaikan dengan kebutuhan lakon, dengan mempertimbangkan usia, watak, status sosial, keadaan emosi, dan sebagainya. Pemilihan warna pakaian juga selaras dengan karakter atau peran yang akan dimainkan.
  4. Pakaian kepala (head dress), bagian kepala ini dapat berupa mahkota, topi, kopiah, gaya rambut, sanggul, topeng, dan sebagainya. Corak pakaian kepala harus dapat mendukung kostum pada tubuh pelakon. Selain itu penggunaan pakaian kepala juga harus disesuaikan dengan make-up karena ketiganya terdapat hubungan yang dapat melukiskan peranan secara langsung.
  5. Kostum pelengkap atau accessories, kostum pelengkap ini digunakan untuk memberikan efek dekoratif, efek watak, atau tujuan lain yang belum dicapai dalam kostum lain. Misalnya jenggot, kumis palsu, kacamat hitam, tongkat, dan sebagainya.

Tata Lampu
Salah satu unsur dalam pertunjukan adalah tata lampu (lighting). Tata lampu adalah penataan perlatan pencahayaan yang bertujuan sebagai penerangan dan pencahyaan panggung untuk mendukung sebuah pementasan. Tata lampu dihadirkan dengan kemegahan tata lampu yang sempurna. Pementasan akan terlihat megah, dramatik, dan sederhana dapat dirasakan penonton melalui tata lampu yang dihadirkan.

Tujuan dari tata lampu menurut Endraswara (2011:106) berikut. Tujuan tata lampu:

Pertama yakni sebagai penerangan terhadap pentas dan aktor. Inilah tujuan utama dari tata lampu. Lampu memberi penerangan agar pentas dan segala isinya terlihat jelas oleh penonton. Tanpa adanya penerangan lampu penonton akan bingung jalan cerita yang disampaikan. Penonton tidak dapat melihat karakter, mimik wajah aktor dalam pertunjukan tersebut.  Penerangan di sini tidak hanya sekedar memberikan efek terang terhadap pertunjukan, tetapi penerangan lampu ini akan memberikan penerangan pada bagian tertentu dengan intensitas tertentu. Artinya,  penerangan lampu ini akan menyoroti bagian-bagian yang ingin ditonjolkan dalam sebuah pertunjukan.

Kedua, tata lampu akan memberikan efek alamiah dari waktu, seperti jam, musim, cuaca, dan suasana. Artinya penggunaan lampu dalam sebuah pertunjukan dapat menggambarkan waktu yang ada pada jalan ceritanya. Misalnya suasana berduka umumnya lampu yang digunakan tidak begitu terang, lampu yang digunakan tidak begitu terang untuk menonjolkan makna yang disampaikan dalam pertujukan.

Ketiga, membantu melukis dekor (scenery) dalam menambah nilai warna hingga terdapat efek sinar dan bayangan. Artinya, tujuan lampu yang ketiga ini dapat dimafaatkan untuk menciptakan lukisan panggung melalui tataran warna yang dihasilkan.

Keempat, tata lampu melambangkan maksud dengan memperkuat kejiwaannya. Tata lampu dapat memberikan penekanan tertentu pada adegan yang diinginkan, khususnya akan memberikan penekanan kejiwaannya. Penggunaan warna serta intensitas dapat menarik perhatian penonton sehingga membantu menyampaikan pesan jalan ceritanya. Misalnya, ketika seorang aktor sedang sedih secara umum tata lampu yang diberikan tidak akan berwarna merah atau warna yang terang. Tata lampu yang diberikan justru warna-warna gelap yang akan menonjolkan kejiwaan aktor tersebut.

Kelima, tata lampu juga dapat mengekspresikan mood and atmoshphere dari lakon, untuk mengungkapkan gaya dan tema lakon itu. Maksudanya tujuan tata lampu kelima adalah kemampuannya menghadirkan suasa yang dapat memengaruhi emosi penonton.

Tata lampu akan menghadirkan suasana yang dikehendaki lakon. Misalnya, penggunaan warna caaya matahari pagi berbeda dengan penggunaan cahaya matahari di siang hari. Penggunaan matahari di siang hari terasa panas. Hal tersebut dapat menggambarkan suasana dan emosi yang dapat dimunculkan oleh tata lampu. Terakhir, tujuan tata lampu yang keenam yakni mampu memberikan varias-variasi sehingga adengan tidak statis. Artinya, dengan penggunaan lampu sebuah objek dapat dicitrakan. Tata lampu bisa dibagi menjadi sisi gelap dan terang atas objek yang disinari sehingga membantu perspektif  panggung.

Jika semua objek disinari lampu dengan intensitas yang sama maka objek yang ditangkap oleh penonton akan hambar. Dengan pengaturan variasvariasi penggunaan lampu pada pertunjukan akan menunjukkan objek yang akan ditonjolkan. Keenam tujuan tata lampu tersebut tidak berdiri sendiri. Artinya, masing-masing tujuan tersebut saling memengaruhi.

Pada dasarnya tujuan tata lampu itu sendiri menurut penulis terletak pada tujuan utama yakni penerangan. Karena penggunaan lampu sebagai penerangan ini dapat memunculkan banyak makna yang akan disampaikan dalam suatu pertunjukan. Tujuan tata lampu tersebut juga dapat diartikan sebagai pemberi tanda selama pertunjukan berlangsung.

Unsur-Unsur dalam Tata Lampu
Dalam tata cahaya ada beberapa unsur penting yang harus diperhatikan, antara lain :

  • Tersedianya peralatan dan perlengkapan. Yaitu tersedianya cukup lampu, kabel, holder dan beberapa peralatan yang berhubungan dengan lighting dan listrik. Tidak ada standard yang pasti seberapa banyak perlengkapan tersebut, semuanya bergantung dari kebutuhan naskah yang akan dipentaskan
  • Tata letak dan titik fokus. Tata letak adalah penempatan lampu sedangkan titik fokus adalah daerah jatuhnya cahaya. Pada umumnya, penempatan lampu dalam pementasan adalah di atas dan dari arah depan panggung, sehingga titik fokus tepat berada di daerah panggung. Namun semuanya itu sekali lagi bergantung dari kebutuhan naskah
  • Keseimbangan warna. Maksudnya adalah keserasian penggunaan warna cahaya yang dibutuhkan. Hal ini berarti, lightingman harus memiliki pengetahuan tentang warna.
  • Penguasaan alat dan perlengkapan. Artinya lightingman harus memiliki pemahaman mengenai sifat karakter cahaya dari perlengkapan tata cahaya. Tata cahaya sangat berhubungan dengan listrik, maka anda harus berhati-hati jika sedang bertugas menjadi light setter atau penata cahaya.
  • Pemahaman naskah. Artinya lightingman harus paham mengenai naskah yang akan dipentaskan. Selain itu, juga harus memahami maksud dan jalan pikiran sutradara sebagai ‘penguasa tertinggi’ dalam pementasan

Dalam sebuah pertunjukan, seorang lightingman harus memahami unsur-unsur dalam penataan cahaya yang akan ditampilkan. Sebuah pertunjukan akan berhasil jika unsur-unsur tersebut dapat dipahami dan dilaksanakan secara keseluruhan. Jika ada bagian dari unsur tersebut hilang maka akan menggangu jalannya proses pertunjukan.

Peralatan Tata Cahaya
Peralatan tata lampu dalam pertunjukan teater yang paling sederhana yang harus dimiliki menurut Endraswara (2011:108) memiliki 3 macam alat sinar berikut:

  • Strip light, adalah penataan lampu yang berderet. Deretan lampu ini dapat diberi sekat dan dapat pula tanpa sekat. Deretan lampu disusun dalam kotak dan biasanya diletkkan dalam kotak khusus yang biasanya ditempatkan di lantai atau di atas pentas.
  • Spot light, yaitu lampu dengan sinar yang kuat dan berfungsi untuk memberikan sinar pada satu titik tertentu. Selain itu, Spot light juga digunakan untuk membuat efek-efek tertentu seperti menciptakan air laut, api, Guntur, atau kilat, dan sebagainya.
  • Flood light, yaitu sumber sinar yang memiliki kekuatan besar tapi tidak menggunakan lensa seperti spot light.

Dalam penggunaan tata lampu dalam sebuah pertunjukan perlu dipertimbangkan adanya pengontrolan sinar. Menurut Endraswara (2011:109) pengaturan sinar meliputi enam hal berikut ini:

a) hidup matinya lampu
b) penyuraman lampu
c) arah sinar d) besarnya sinar spot light
e) bentuk sinar spot light
f) warna dari sinar

Dekorasi
Tata pentas biasanya dipimpin oleh stage manager. Pentas tidak saja berupa panggung yang terdapat dalam sebuah gedung melainkan keseluruhan dari gedung, itulah pentas (baik panggung maupun tempat penonton). Dalam hal ini istilah yang digunakan adalah pentas, karena pementasan drama tidak selalu di panggung, sehingga istilah panggung tidak digunakan dalam kaitan pementasan dapat di panggung, dapat di arena.

Leave a Comment